TRIBUNNEWS.COM-Popularitas korona menjadi semakin umum, memaksa Twitter untuk mengadopsi kebijakan khusus.

Perusahaan tersebut berlokasi di San Francisco, California, AS, dan telah memerintahkan semua karyawan untuk bekerja dari rumah.

Tidak hanya karyawan Twitter yang berlokasi di Amerika Serikat, tetapi semua karyawan di seluruh dunia dikontrak, independen atau permanen. Twitter mengumumkan kebijakan itu di blog resminya.

“Prioritas utama kami adalah kesehatan dan keselamatan karyawan kami. Kami sekarang memberi tahu Anda bahwa semua karyawan Twitter di seluruh dunia harus bekerja dari rumah,” kata Twitter. .

Baca: Cegah penyebaran Corona, Ancol dan Ragunan ke Monas ditutup sementara selama dua minggu

Baca: Corona Impact, semua pertandingan Liga Premier ditunda hingga minggu 4 April

Selain itu, Twitter Ini juga akan menanggung biaya tambahan selama karyawan itu bekerja dari rumah.

Misalnya, biaya area kerja konstruksi dan peralatan komputer, biaya tambahan penitipan anak. Twitter juga membuka #FlockTalk untuk karyawan yang ingin mempertanyakan atau khawatir tentang ketakutan mereka terhadap epidemi virus korona.

Saat Agai berusaha untuk memprediksi penyebaran epidemi virus korona, kebijakan Twitter terbaru telah ditambahkan ke daftar perusahaan teknologi yang mengharuskan karyawan untuk bekerja dari rumah. Namun, tidak seperti Twitter, beberapa perusahaan ini (seperti Amazon dan Google) tidak menerapkan kebijakan untuk bekerja dari rumah di wilayah tertentu, dan wilayah ini tidak terdistribusi secara merata di seluruh dunia. “Ribuan karyawan bekerja dari rumah. Banyak karyawan yang bekerja di kantor pusat Twitter di San Francisco bahkan harus bekerja karena beberapa pekerjaan dikatakan kurang ideal dan karenanya tidak dapat diselesaikan dari jarak jauh. -Artikel ini dipublikasikan di bawah Kompas.com , Berjudul “Harapkan Corona, Semua Karyawan Twitter Harus Bekerja Dari Rumah”

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *