TRIBUNNEWS.COM – Pemerintah berkomitmen untuk menjaga keberlanjutan keuangan nasional yang terkena dampak pandemi Covid-19 untuk memastikan keselamatan dan kesejahteraan rakyat. Hal ini tercermin dalam upaya pemerintah untuk meningkatkan keuangan publik: mengoptimalkan pendapatan pemerintah, Kelola utang dengan hati-hati dan terus bekerja keras untuk meningkatkan kinerja penyerapan anggaran.

Selain upaya-upaya ini, Bea Cukai, sebagai perpanjangan dari pemerintah pusat, juga telah mengambil langkah nyata untuk secara aktif menyumbang kepada orang-orang yang tabungannya telah dipengaruhi oleh pandemi Covid-19, terutama mereka yang tinggal di dekat bea cukai. Ini termasuk Jawa Barat, salah satu provinsi dengan penyebaran aktif terbesar dalam kasus Covid-19.

Pada hari Kamis, 23/4, Kantor Wilayah Kantor Pabean Jawa Barat membagikan 41 paket makanan kepada pekerja di Cihapit, Ujung Berung dan Baleendah. Tidak hanya itu, ketika mendistribusikan sembilan kebutuhan ini, Bea Cukai Jawa Barat juga memberikan informasi dan poster tentang Covid-19 dan langkah-langkah untuk mencegah penyebaran virus sehingga masyarakat bisa lebih berhati-hati. Menariknya, dalam kegiatan ini, karyawan hanya berbelanja di toko kelontong. Ini untuk membantu penjual kelontong yang terkena dampak penerapan pembatasan sosial berskala besar (PSBB).

“Epidemi virus corona masih menghantui bagian Indonesia. Pemerintah meminta semakin banyak orang untuk tinggal di rumah dan menjauh dari tubuh mereka untuk memutus rantai penularan virus coronavirus. Namun, pada kenyataannya, tidak semua orang Saipullah Nasution, kepala Kantor Pabean Jawa Barat, menjelaskan: “Banyak orang menghadapi hambatan dan masih harus melakukan perjalanan untuk memenuhi kebutuhan hidup. Oleh karena itu, kami berpartisipasi dalam pembagian dan distribusi paket makanan di wilayah Bandung.

Bea Cukai tidak hanya mendirikan bea cukai daerah di Provinsi Jawa Barat, tetapi juga mendistribusikan bahan makanan di daerah Bandung. Bandung, Jumat (17/4).

“Kata-kata orang ini adalah motivasi yang tepat untuk berbagi , Mungkin saja. Tulah ini telah menyebabkan orang berkerumun, dan mengumpulkan sumbangan untuk dibagikan mungkin benar. Tetapi dalam pandangan kami, berbagi tidak memerlukan motivasi dan bencana, karena apakah kita selalu muda, muda, tinggi, kecil, sehat, sakit, kaya atau tidak kaya, tidak peduli apa, Berbagi adalah semua orang alami dan semua makhluk sosial, “Bandung, Dwiyono Widodo.

Dia menambahkan bahwa warga RT 05 RW 07 Kabupaten Klong Padang Barat, terutama mereka yang tinggal di kantor bea dan cukai Bantuan diberikan untuk 55 paket makanan. Bandung mungkin disetujui, tetapi kami berharap bantuan ini akan mengurangi beban penduduk lokal yang terinfeksi COVID-19. Kita semua berharap bahwa epidemi akan segera berakhir, dan berharap bahwa Indonesia dan Dunia dapat tersenyum lagi seperti sebelumnya, “kata De Viillono.

Belum lagi, kegiatan serupa juga dilakukan di Bea Cukai Cirebon pada hari Rabu, 22 Maret 2004, dan 215 paket makanan didistribusikan di kota Cirebon. Makanan pokok ini didistribusikan kepada mereka yang bergantung pada harian Penghasilan pekerja.

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *